Dua Orang Remaja Ini Hilang Semasa Mendaki Gunung Namun Selepas 16 Tahun Mereka Akhirnya Dijumpai Dengan Keadaan Yang sangat Mengejutkan! Lihat Keadaan Mereka! Siapa Sangka Sudah 16 Tahun Tapi Masih. . .

Like Page Kami Di Facebook!

Jom Share...

Sekadar gambar hiasan

16 tahun selepas itu, secara tepatnya minggu lalu, mayat kedua ­dua pendaki itu ditemui masih dalam terperangkap di dalam ais.

Lowe, 40, disifatkan sebagai seorang pendaki yang terunggul dan terkenal dalam komunitinya kerana pernah menyelamatkan nyawa pendaki lain.


Pendakian pada 1998 itu, yang turut disertai oleh rakan Lowe, Conrad Anker, yang hanya cedera ringan berikutan runtuhan tersebut. Anker dan beberapa pendaki lain telah cuba mencari Lowe dan jurugambarnya selama beberapa hari sebelum ia dihentikan.

Laporan menyebut, mayat kedua­dua pendaki itu ditemui masih bersalut dalam ais bewarna biru. Mayat mereka dijangka dibawa keluar dari kawasan pergunungan dalam masa beberapa hari lagi.

Balu Lowe, Jennifer Lowe­Anker, menyifatkan penemuan itu sebagai penutup kepada satu penantian yang sangat lama. Jennifer kini sudah berkahwin dengan sabahat Lowe, Anker. Mayat kedua­dua pendaki itu ditemui oleh Ueli Steck, 39 dan David Goettler, 37, ketika sedang mendaki gunung yang sama. “Dia berkata, ‘Kami menemui dua mayat’.

“Mereka berada dalam keadaan sangat rapat. Beg galas North Face merah dan biru. Bot Koflach kuning. Itu semua peralatan masa zaman dahulu”, kata Anker yang yakin dengan penemuan itu

 

Abang Jumpa Surat Akhir Adik Yang Meninggal 2 Tahun Lepas. Yang Peliknya Surat Itu Sama Tarikh Dengan Hari Kematiannya. Bila Baca Satu Per Satu Kata-kata Akhir Dalam Surat Itu,Betul-betul Buat Meremang Bulu Roma. Rupa-rupanya Adikku ini…

MEREMANG. Abang Jumpa SURAT AKHIR Adik Kandung Yg Meninggal 2 Tahun Lepas !!! | Tak ada satupun manusia yang dapat mengetahui kapan dirinya mati,tapi yang jelas setiap yang bernyawa pasti akan mati.

Untuk itu sepatutnya kita sebagai hamba yang bertuhan mempersiapkan diri sebelum ajal menjemput kita bila bila masa. Seperti hal yang di alami oleh seorang wanita,yang kisahnya di muat naik oleh abang kandungnya sendiri di dalam media sosial facebook menulis “tidak penting dengan siapa aku sekarang,pada akhirnya engkau akan sendirian.

“Tiga tahun yang lalu adik kesayangan saya meninggal selepas melahirkan seorang bayi perempuan yang comel,beberapa hari lalu saya membongkar almarinya dan menemukan beg yang ternyata memiliki sepujuk surat yang bertajuk Pinjami aku satu hari”

Lebih mengejutkan tarikh surat tersebut sama hari dengan meninggalnya adik saya,mungkin surat itu di tulis belah pagi.

Pinjamkan aku satu hari

“Perlahan,tubuhku diturunkan ke dalam lubang yang sempit.Namun dengan cepat kemudian badanku ditimbun tanah . Lalu semua orang meninggalkanku.

Masih terdengar jelas langkah kaki mereka . Kini aku sendirian,di tempat yang gelap,tak pernah terbayangkan sebelumnya.

Sekarang aku sendiri menunggu ujian dan pertanyaan-pertanyaan.Belahan jiwa pun pergi. Abah,Umi,abang,adik yang ditubuhnya mengalir sedarah denganku pergi,suami ku pun juga pergi apalagi sahabatku.

Kini tak seorang pun yang mahu ikut denganku. Ternyata aku bukan siapa-siapa lagi bagi mereka. Menyesal pun tak guna.

Taubat tak lagi diterima. Minta maaf tak lagi didengar.Kini aku sendirian mempertanggungjawabkan apa yang pernah aku lakukan.

Ya Allah,kalau boleh tolong pinjamkan satu hari saja milik-Mu,Aku akan berkeliling memohon maaf kepada mereka yang telah merasakan kezalimanku.

Yang susah dan sedih kerana ulahku. Yang aku sakiti hatinya,Yang telah aku tipu.Yang telah aku lukai.Ya Allah…berikan aku satu hari sahaja untuk memberi seluruh baktiku untuk abah dan umi tercinta. Demi memohon maaf atas kata-kataku yang kadang tak sopan.Maafkan aku Abah dan Umi. Aku sungguh ingin sujud memohon ridha mereka.

Maafkan aku Suamiku. Maafkan aku,Aku titipkan anak ku yang cantik untuk sebagai pengganti ku. Jaga anak ku,bimbing dan jadikan anak ku menjadi seorang anak yang soleha.

Dan aku ingin mengatakan bahwa aku sangat berterima kasih atas apa yang telah mereka korbankan untukku.

Ya Allah,pinjamkan aku satu hari saja. Yang akan aku gunakan setiap detiknya, untuk rukuk dan sujud kepada-Mu.

Beramal soleh dengan tulus,bersedekah seluruh hartaku yang tersisa di jalan-Mu Menyesal sekali rasanya.

Waktu-waktu didunia berlalu dengan sia-sia. Bahkan Al-Quran firman-Mu dengan malas kubaca.

Hadis Rasulullah pun tak pernah ku hiraukan. Andai bisa kuputar ulang waktu itu. Tapi aku bakal dimakamkan hari ini.

Manalah mungkin? Sakitnya sakaratulmaut masih menancap pada setiap sendi tubuhku yang kini kaku sakit,sakit sekali.

Seratus tahun pun tidak hilang rasa sakit,Seandainya aku masih bisa bercerita,tentu tak akan tenang tidur kawan-kawanku yang masih hidup.

Sumur hidup mereka tak akan pernah lagi tidur nyenyak, Andai saja mereka tahu. Baru beberapa saat dalam gelap masih terdengar sayup-sayup suara tapak orang-orang meninggalkanku. Tanah kuburku masih gembur,baru saja ditidurkan seorang diri.

Akankah diluaskan lagi kuburku setelah ini? Bagaimanakah aku menjawab pertanyaan ujian setelah ini? Ooohh… andaikan aku bisa keluar dari sini.

Yaa Allah,yaa Rahman… Ampuni dosa-dosa kami,segala kekhilafan kami.Engkaulah maha pengasih lagi maha pengampun.

Yaa Robbal Alamin,pertemukan kami semua kelak dalam syura Firdaus-Mu… Amin

Sumber: sayaluvislam.com


Lagi Heboh

Loading...